Pages

Senin, 27 Desember 2010

SAJAK 1 MALAYSIA

WANCANA KUNING DARI PERSADA

1.
Kita menyayangi kedamaian
kita merindui semangat tolerasi
dari sehelai warkah persetujuan
bernaung dibawah lambang kedaulatan

Sekaki payung kuning dibentangkan
menjadi rimbun harapan
jika panas diredupkan
bila hujan menjadi perlindungan.

Keharmonian tercapai bertolak ansur
hormat menghormati sesama sendiri
bebas bergerak ke mana pergi
tatasusila yang dikongsi adalah pelangi

2.
akhir ini, lain bicara
cuba mentafsir mengikut selera
sekaki payung kuning mula ditanya
menggugat sejahtera
seaka mahu mengundang gerhana

Telah kita belajar dari setiap peristiwa
darah dan nyawa merata-rata
tangis dan sedu serta hiba
pada ketika kita diduga
kedamaian tergadai bila bibit wasangka dinyala

3.
Kembali berdiri, bersama
di bawah sekaki payung kuning
menjadi saksi kita
berteduh bahagia selamanya.

......Hj. Mohamed Tahir Shahdan
Antologi Puisi Suara 1 MALAYSIA.
2010

Selasa, 07 Desember 2010

Sajak

Mencari Harapan

Sepanjang malam kunanti rembulan
sedang menari di ufuk timur

Sepanjang pagi kunanti ikan berlari
pada pukat sedang berlabuh
embun bermanik
pantai-pantai berlari
pasir-pasir berduka.

Mari kita bergerak kesempadan bayu
meniup sepanjang malam
batu-batu hitam
kekuningan
kekeringan.

Mari kita bergerak ke arah hayat
di jeti usang bergoyong
tiang batu kehijauan
lantaikan harapan
ketika membilang bintang
timur dan barat

Mari kita jernihkan semangkuk iman
membilang tasbih zikir
mencari harapan
dunia menjemput kematian
anak gugur ke laut
mencari karang-karang impian.


.......Hj. Mohamed Tahir bin Shahdan
Johor Bahru.

Senin, 25 Oktober 2010

SAJAK

Memadam Sebuah Kesunyian
(Buat teman-teman)

Memadam sebuah kesunyian
dari sebuah jendela lara
setahun di jendela lara
mencari titik bermula

Memadam sebuah kesunyian
dari pintu-pintu nasib
angin meniup malu
setia mendekap rumah mesraku

Memadam sebuah kesunyian
antara tumit pantai dan ombak
suka perkosakan kesucian pantai
sauh kebencian melabuh menanti

Atas kesunyian menunjang duka
cuaca membuka tingkap keyakinan
tuntun padang warna kehijauan
dengan cenderahati gundah
memadamkan sebuah kesunyian

.......Citra Delima
25 Oktober 2010

Minggu, 24 Oktober 2010

SAJAK

Biar KuKutip Embun Jatuh Ke Bumi

Biar kukutip embun jatuh ke bumi
cantik laksana kiambang kembang
sinarnya luruh di pangkuan resah
yang membiak menutup sejarah.

Biar kukutip embun jatuh ke bumi
sambil kutadah bintang gujur dari langit
bercahaya melukis kejayaan
sebuah doa diwarnakan.

Kala itu, ada angin melimpar dingin
di halaman hati yang panas terik
sampai ke pintu lalaiku
di hujung rasa yang resah.

Biar kukutip embun jatuh ke bumi
mengerlip senyum kepuasan
dendang lagu-lagu pengharapan
sauh kebencian jatuh menanti.

Biar embun jatuh ke bumi
matahari belayar di langit derita
ombak laut terhenti
membasuh pantai menelan kenangan.

Biar kukutip embun jatuh ke bumi
yang menjadi sebutir debu angin
terbang jauh di celah cahaya
atas cinta, kasih dan duka.

.......Citra Delima
Oktober, 2010.

Kamis, 21 Oktober 2010

SEBUAH PUISI BUAT HARI JADI ISTERIKU

Sebuah Nyanyian Di Pagi Sabtu
(Buat Hari Kelahiran isteriku pada 23.10.2101)
Masing-masing menyanyi di pagi itu
sebuah melodi cinta
dari seberkas kasih yang bercahaya
sebuah dairi di kala gerimis.
Sebuah nyanyian di pagi sabtu
yang ku ulangi di hari jadimu
kisah cerita-cerita itu kepadaku
waktu demi waktu
Sepanjang hari berlagu
semua ceritanya yang ada padaku
dari bunga-bunga yang di siram kasih
hingga ku petik dijambangan hati
Sebuah nyanyian di pagi sabtu
pohon tubuhku membelit kalbu
bunga meniupkan bau-bau
sebuah melodi lagu ciptaan ku
Lagu ini memberi kenangan
dalam lambaran percintaan
dua insan membina istana kasih
tersergam di puncak membara
hingga ke garisan langit senja.
.......citra delima
23 Oktober 2010

Senin, 18 Oktober 2010

Sajak - Mencari Warna KTebalita


Aku pernah melihat langit menurunkan warna
pohon mengugurkan daun-daunnya
bumi sedang menyiap tanah kubur
yang meminjam tubuhnya
lahir dari rahim tanah

Warna langit tumpah pada rohnya
dibiarkan mencari warna tanah
menitis masuk wajah batu
yang mencerita rahsia perjalanan

Mari memandang pada lipat cahaya langit
dengan mata yang meraba bumi
mencari basah tanah
bentuk air
untuk mengikat tubuhku.

Biarkanlah bumi mencari warna rahimnya
warna tanah
pada tulang-tulang kelahiran
kebenaran wajah-wajah tanpa nafas

Mari kita mencari warna sendiri
dari tanah, langit warna matahari
yang akan diserah pada tanah
yang melahirkan kita
seperti impian yang nyata.

....citra delima
Sajak : Cinta Tak Kesampaian

Kan ku hiris luka
ku hiris di jantung kalbu
pada daging-daging
pada denyut nadi
cinta-cintaku

Kan ku perah sedalam-dalam
ke sungai cinta
yang akan menyampai salam
pada siang dan malam

kan ku selam dalam kolam cinta
mencari-cari kebenaran
mata air dan punca
pada tali dayung kehidupan
pada timba kejujuran

akan ku buka topeng itu
mencari wajah sebenar cintaku
di sebalik rembulan
yang kesiangan

Sukar bagiku mencari punca tali percintaan
yang tersimpul pada urat nadi kepalsuan
pada jalan keluar kehibaan
yang jelas
cinta tak kesampaian.

.....citra delima
Johor Bahru

Senin, 11 Oktober 2010

Kebakaran Di Berek Polis PJA Muar


Saya baru pulang dari Kluang, bertemu ayah bonda sepertimana setiap minggu. Hari itu, aku agak lambat balik ke berek bujang kerana ada sedikit perbincangan dengan tunangku. Hari itu hati ini amat berat untuk pulang awal, walaupun telah berjanji dengan bonda hendak pulang awal. Bonda selalu berpesan supaya pulang awal ke Muar, kerana tugas saya terpaksa bangun pagi untuk menghantar anak-anak bos ke sekolah.

Kereta yang baru siap di cat sering ku belek-belek warnanya, betulkan warna itu idaman ku. Akhirnya aku membuat keputusan balik ke Muar dengan motor sahaja, dan kereta itu di tinggalkan pada tunangku di Kluang. Agak lambat juga pulang, sampai ke berek lebih kurang jam 10.00 malam.

Malam itu, semua penghuni berek itu bertugas di luar kawasan, ada di persisiran pantai, ada di Kuala Lumpur. Hanya aku saja seorang yang menghuni pada malam itu. Sebaik saja sampai di berek, aku seperti biasa mandi dan membersihkan tubuh badan kerana naik motor waktu malam memang badan rasa tak sedap kalau tak mandi.

Selesai mandi, aku mula mencari tempat tidur. Rasa sunyi benar malam itu, angin di luar sepoi-sepoi bahasa meniup ke arah tingkap berek ku. Seperti biasa, aku di ajar oleh ayahku supaya membaca tiga kul ayat suci quran dan ayat kursi sebelum tidur dan berniat untuk bangun awal menunaikan solat subuh. Pesanan itu tetap menjadi amalan ku, kebetulan aku terpaksa bangun pagi bagi menunaikan tugasku menghantar anak-anak ke sekolah.

Aku terlelap seketika, dan agar sukar untuk tidur pada malam itu. Hati ini berkata-kata juga, kenapa sukar benar untuk melelapkan mata. Aku merenung bayang-bayang sendiri di cermin kalau-kalau ada kekotoran pada mukaku yang membuat aku sukar nak tidur.

Aku terus baring dan memaksa melelapkan mataku yang sangat mengantuk. Melayani mata dan ingatan dikala berbual-bual dengan bonda pasal tarikh perkahwinan, membayangkan wajah tunangku yang melambai sebelum aku pulang, lama kelamaan terlelap sekejap mataku dan lena tertidur.

Tiba-tiba, macam ada orang mengerak badanku dan memanggil namaku supaya aku sedar, dengar suara bonda, suara ayah dan tunangku dengan nada yang kuat, aku terbangun dan terhidu bau asap yang amat kuat di hidungku. Apa yang sempat ku capai dengan tangan adalah dompet duitku dan telefon bimbit ku saja, dan mencari kunci dan pintu untuk melepaskan diri keluar dari berek itu, kala itu, api mula menyambar hampir ke badan ku, aku merebahkan diri ke tanah dan berguling-guling dan bangun mencari jalan jauh dari api yang mula memusnahkan berek ku malam itu. Kala itu jam hampir 4.50 pagi, aku terus menelefon ayah bonda ku dan memberi tahu yang aku selamat dari kebakaran, lain-lain barang kelengkapan seperti TV, radio, almari baju, unifom, kasut semuanya menjadi abu dengan sekelip mata.

Itulah cerita anak ku seorang anggota polis yang berkhidmat di PGA Muar yang terbakar berek nya pada 29 September 2010 ,yang turut sama menunaikan umrah bersama saya. Allah masih sayang dan kasih kepada nya. Semuga Allah akan sentiasa melindungi beliau pada setiap masa dan ketika.

Selasa, 21 September 2010

SAJAK

Mencari Sisa-Sisa

Air mata dan deru embun
mengalir dari bening mata
suara angin membeku
mencari sisa-sisa

Ilisi menyepi, mengalir pilu
kering dahaga, menghayati tabir malam
di sarati duka
yang retak antara langkah dan hasrat.

Kemana bermesra
pada liang pilu
lelah berlari
dari bara ke bara lalu
dari liang hari
untuk kemana?

Mencari sisa-sisa
dipuncak para angin prasangka
sepi sisa-sisa senja
ke kuala memesra darah
di padang terbuka
yang jatuh dari kaki langit
menimpa bibir jendela.

.......Citra Delima
22 September 2010

Senin, 13 September 2010

Api Membakar Kalbu

1.

Api membakar kalbu

bakar kerana membantah

bakar pada perasaan

menghiris kesucian

sabung menyabung

pada satu subuh keinsafan

yang menjilat

dan bakar harapan

Api membakar kalbu

di atas rumput waktu

bakal membawa api

menyemarak insan

ke dunia diri

hamba Tuhan

2.

Api membakar kalbu

menjahit keping-keping hati

yang berkecai dalam ingatan

dilumuri ketabahan

disebuah cermin sejarah

Api membakar kalbu

abunya di hanyut sungai hayat

dimaklum pada malam kengerian

seluruh rawan luka keinsafan

yang bakal membawa api ini

menyemarak insan

ke dunia diri

hamba Tahun

……..Citra Delima

5 Syawal 1431

Minggu, 29 Agustus 2010

SAJAK

Keresahan DiTangkai Hati

1.

Keresahan ditangkai hati

suara embun yang menyapa sepi

angin membuang resah

musim melangkah kembali

badai memburu riak diselat jauh

kesah ombak yang memecah bicara

yang menyiram nestapa

serkam api membara

melepas kemarau peluru huru hara

2.

Keresahan di tangkai hati

sedang aman dirasa dibumi merdeka

kudengar suara sumbang bicara

yang tak lagi terbatas kata-kata

lebih dalam dari menyelam sungai jiwa

Kucari suara berkata

kucari dari remah masa

gerimis sedang menolak awan yang mejamu jelaga

di sungai peradaban memecah batu bata

kabut membenam dijiwa

3.

Tidak dapat kubilang dijari

saban hari menjadi-jadi

anak-anak yang patut berlari

tersadai beku di kotak-kotak limpah

ditanam kasih yang tumbuh perih

berada dalam sungai, parit dan longkang hati

ku takut kini menjadi hanyut di sungai barah

ruhnya diabadi tersadai dilubuk dalam.

Hujan benci menghapus kata

dibangun kota-kota pembangunan

hati penghuni kota penuh kekufuran

tak di tanam dengan batas keimanan.

……..Mohamed Tahir bin Shahdan

Persiaran Citra, Johor Bahru

Aku DiTawaf Wada’

Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: ‘ Tidak meninggalkan oleh seseorang akan Baitullahil Haram melainkan setelah Tawaf Wada’.

Tahun 1999, kami berdua menjadi tetamu Allah bagi menunaikan rukun islam kelima iaitu menunaikan haji dan umrah di Mekah. Kala itu juga kami tidak menyangka yang pada tahun pemergian itu ialah Haji Akhbar, iaitu ukuf di arafah jatuh pada hari Jumaat. Yang kami ketahui adalah ketika kami melakukan solat Dhuha pada pada 1 zulhijah, ramai yang bersujud syukur melihatkan ketika itu pintu baitullahil Haram dibuka kepada pembesar Negara dalam upacara mencuci kaabah.

Selama 44 hari kami di Madinah dan Mekah pada ketika itu, banyak cerita-cerita menarik tidak dapat kami lupakan semasa mengerjakan haji. Salah satu peristiwa, teringin sangat hendak bersolat di hadapan kaabah, puas dicuba tetapi tidak berjaya, satu hari ketika itu solat isyak, saya keluar dari masjid melalui pintu utama King Aziz, sambil merayau-rayau, nama kereta jenazah menuju ke masjid, ramai yang cuba untuk mengusung nya, namun, nasib ada pada saya, lalu saya mengusung jenazah itu terus ke hadapan kaabah, kala itu qamat bermula, selepas saya di arahkan supaya memasuk sab hadapan , rasa puas dihati saya dapat melakukan satu tugas dan berjaya untuk solat di hadapan kaabah.

Banyak cerita lagi, tetapi hanya menjadi kenangan manis saja buat kami di tanah suci.

Akhirnya, tibalah saat tawab wada’, kami berdua melakukan selepas solat zohor sebelum bertolak balik ke Jeddah. Dalam melakukan tawaf tujuh pusingan ini, hati kami tertanya-tanya, dapatkah lagi kami berdua hadir sebagai tetamu Allah samada haji atau umrah. Selepas selesai tawaf, kami bersolat sunat tawaf dan berdoa diantara lain maksud nya: “ Ya Allah Ya Tuhanku!, Janganlah dijadikan tawaf hamba ini sebagai kali yang penghabisan di Baitullah. Jika sekiranya ditakdirkan menjadi kali yang akhir maka hamba pohonkan syurga sebagai gantinya dengan kemurahan Engkau Ya Tuhan Yang Maham Pemurah lagi Penyayang”. Dengan linangan air mata yang tidak dipaksa keluar, kami sujud dan khusyuk agar kami dapat lagi kembali ke Baitullah ini.

Terasa kerdi benar diri ini yang berada dihadapan kaabah, sesungguhnya hamba ini memang tidak mampu untuk menghadiri kembali buat kali keduanya, itulah bisikan hati kecil ini. Semuga haji kami mendapat haji yang mahbur di sisiNya.

Allah Maha berkuasa dan sayang akan hambanya ini, pada tahun 2009, selepas 10 tahun mengerjakan Haji, kami dipanggil kembali menjadi tetamu Allah bagi mengerjakan ibadat Umrah. Kami berdua sekali lagi bertikad akan melakukan dengan sebaik-baik ibadat di tabah suci. Sejumlah 14 hari kami berada di Madinah dan Mekah, banyak tempat dilawati dikala melakukan ibadat umrah kalau di bandingkan di musim haji. Diakhir sebelum bertolak ke Jeddah, air mata kami berdua tumpah dengan banyaknya di kala tawaf wada’. Memandangkan factur umur dan rezki, kami sangka inilah merupakan kali terakhir menghadirkan diri di tanah suci ini.

Lagi kami berdoa bahawa Allah itu Maha Berkuasa dan Penyayang, dalam doa di tawaf wada’ kala itu aku mohon panjang umur, di permudahkan rezki dan sihat selalu, maka terkabul sekali lagi kami di jemput oleh Allah sebagai tetamunya.

Tanggal 24 Julai, 2010, sekali lagi kaki ini menjijaki di tanah suci yang di temani oleh isteri dan anak lelaki. Kali ini usiaku sudah menjangkau 60 tahun, sebulan sebelum berangkat, saya di serang demam yang amat sangat, lutut kaki disebelah kiri tidak boleh dibengkuk akibat tercerdera. Solat ketika itu menggunakan kerusi saja. Dengan penuh tabah, saya terima sebagai satu hikmat yang tersembunyi yang Allah berikan. Usaha untuk berubat juga di teruskan tanpa sedikit risau pun hati ini. Rakan-rakan ramai menyangkakan , adakah mampu kami hendak melakukan ibadat di sana nanti, atau sempatkah saya kesana nanti? Hati ini juga tertanya-tanya, tetapi aku berserah kepada Allah jua. Allah yang memberi penyakit dan Allah juga yang menyembuhnya.

Terlalu banyak bersyukur aku hendak ucapkan kepada Allah SWT, setiba di Mandinah, saya beransur baik, lutut yang di basuh dengan air zam-zam telah mula lembut dan hari keduanya, saya boleh bersolat dengan sempurna. Berkat doa dari anak-anak dan rakan-rakan, sepanjang 14 hari disana , kami dapat melakukan ibadat umrah dengan sempurnanya. Tiada demam lagi, tiada sakit lagi, semuanya telah disembuh sepenuhnya oleh Allah Yang Maha Berkuasa.

Seperti biasa , di akhir perjalanan kami, tawaf wada’ kami lakukan dengan penoh khusyuk kepada Allah SWT. Limpahan air mata tidak terkira, sujud syukur dilakukan berulang-ulang kali mohon dapat di izinkan Allah untuk menghadirikan diri kami pada bulan Ramadan pula, tahun hadapan atau berikutnya, bergantunglah kepada rezki dan kesihatan yang Allah kurnikan kepada hamba yang kerdil ini.

Jumat, 27 Agustus 2010

Hobbi dan Ilham

Taman, merupakan hobbi sejak dari remaja dahulu, pada pokok bunga, batu, tempayan , pasu adalah sumbangan bagi mencantikkan sesebuah taman. Berbagai-bagai jenis bunga di tanam dipasu dan ditanah di perkarangan rumah.

Ia juga menjadi sumbangan ihlam bagi kita menceritakan satu keindahan ciptaan Tuhan, tempat kita memuji kejadianan ciptaan Allah SWT. Dari pokok dan hiasan ini kita boleh jadikan ilham bagi mencipta sajak dan pantun.

Ikan dalam balang penghiasan

Pergabungan antara ikan hiasan dan pasu pokok bunga juga boleh dijadikan hiasan diperkarangan rumah atau dalam rumah. Ini lah hobi ku setiap kali pulang ke rumah di Kluang.
Masa banyak di gunakan untuk membina taman yang akan juga mengeluarkan peloh pada badan kita.

Ini lah paparan ringkas yang di hiaskan dalam blog hari ini, sementara terbit idea untuk sajak dan pantun.

Minggu, 15 Agustus 2010

Diari Umrah 2101


Melawat Di sekitar Madinah Munawwarah

Lawatan Ke Ladang Kurma

Gambar kenang-kenangan di Jabal Uhud

Berdoa di makam Sadinah Hamzah

Kubah Masjid Quba

Didalam Majid Quba

Di Dataran Masjid Nabawi

Kota Madinah 25 Julai, 2010

Jam 3.30 pagi subuh, rombongan kami sampai ke Madinah Munawwarah, sebuah kota suci yang bercahaya diwaktu malam. Rasulullah bersabda, " Sesungguhnya ia adalah tanah yang aman, sesungguhnya ia adalah tanah yang aman" . Kami ditempatkan disebuah hotel yang agak selesa yang dinamakan Hotel Anwar Movenpick.

Selesai mengatur bilik, kami bersiap-saip untuk menunaikan fadhu Subuh di Masjid Nabawi, yang mana terletaknya makam Rasulullad SAW dan Raudha ( taman-taman syurga).

Selepas solat, rombongan jameah kami berkumpul bagi menjalani ziarah makan Rasulullah SAW dan Raudah.

Kota Madinah 26 Julai 2010

Awal pagi kami dibawa lawatan ke Masjid Quba dan bersolat disana. Ketika Nabi dalam perjalanan hijrahnya dari Mekah ke Madinah, beliau berhenti dirumah Kalsum ibni Al-Aus. Nabi menikatkan tali untanya disini, kemudian membangunkan masjid Quba, yaitu masjid pertama yang dibangunkan oleh nabi dan para sahabatnya di wilayah Madinah. Ayat quran surah Al-Yaubah bermaksud, "Sesungguhnya masjid yang di dirikan atas dasar taqwa, sejak hari pertama adalah lebih patut kamu bersembahyang di dalamnya. Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan Allah menyukai orang-orang yang bersih"

Rasulullah bersabda," Barangsiapa telah bersuci ( Berwudu) dirumahnya, kemudian mendatangi Masjid Quba lalu salat di dalamnya dua rakayat, maka baginya sama dengan pahala Umrah"



Rabu, 11 Agustus 2010

Diari Umrah 2010

Melakukan Ibadat Umrah 24 Julai hingga 3 Ogos 2010

Seorang anak lelaki Shahrul Azwan yang menemani kami berdua

Bergambar sebagai kenangan bersama ibunya di Muzium Mekkah

Doa Kesyukuran Apabila Selamat Sampai Ke Mekkah

Pada 24 Julai hingga 3 Ogos 2010, kami bertiga beranak ke Tanah Suci di Madinah dan Mekkah bagi menunaikan ibadat Umrah. Pemergian kali kedua umrah telah banyak memberi pengajaran buat diri kami, salah satu adalah tiga minggu sebelum pergi diri saya di syaki serangan virus yang sentiasa demam setiap hari, lutut sebelah kiri terseliut dan sukar untuk melakukan solat. Atas berkat kesabaran, saya harumi dengan berdoa keHadrat Illahi agar semua ini adalah sebagai menebusi dosa-dosa kecil ku kepada Nya.

Tiba pada tarikh nya sebelum bertolak, segala-segala baik dan sampai di Madinah kami boleh melakukan semua ibadat, hinggalah ke Mekkah semuanya berjalan dengan baik. Walaupun dibekalkan dengan ubat-ubatan, namun segalanya berjalan lancar. Disana kami sentiasa sihat dan cergas melakukan ibadat.

Ramai rakan-rakan menyatakan yang saya sukar untuk beribadat, maklumlah sebelum bertolak, badan saya pucat, susut turun 4 kilo, jalan bertongkat, namun dengan berkat doa dari rakan-rakan semua, maka Allah kabulkan dengan memberi kami sihat walfiat.

Kami selamat pulang ke tanah air pada 3 Ogos 2010 dan terus sihat sehingga hari ini, yang menyambut bulan Ramadan Al-Mubaraq, semuga amalan kami di terima oleh Allah- Amin


Jumat, 16 Juli 2010

Warkah Jingga Yang Ditemui Di Ladang Hati

Warkah jingga yang ditemui di ladang hati
menyimpan seribu cerita
disebatang jalan terbentang antara kita
tanpa hala tuju
serangkai doa melengkap di angin yang dingin
berubah tanpa kehendak kita

Tiba-tiba, warkah dibuka dengan wangi setia
kesah zaman gelap yang kehilangan cahaya
yang dulu menyanyi
daun dan dahan bergoyong
membaca hati kita

Warkah dibaca kesah kemarau cinta
bertandang menutup budi bicara
ketenangan punah dimamah waktu itu
menelan madu dirasakan hempedu

Sebuah jalan panjang di antara kita
yang tertutup tanpa tanda
hanya kau dan aku terperangkap dalam kegelapan
menghitung waktu mundar pelahan
sekuntum mawar mengembang dipagar berduri
sekarang tumbuh kembali dihati

…….Mohamed Tahir bin Shahdan
Julai, 2010

Sabtu, 10 Juli 2010

Dari Jendela

Dari jendela pagi yang terbuka
kita sering lihat embun
bersinar bersama mantari
kering di pohon harapan
dikala sinar menyala
ungas-ungas terbang berpasangan
di awan biru

Dari jendela senja
sinar matahari berwarna jinga
melambai siang, menjemput malam
unggas pulang ke sarang
bersama anak dan keluraga

Dari jendela terbuka
ada ombak dan gelombang
ada ribut dan taufan
melanda di padang peristiwa
mencari di persisiran pantai
mencari nikmat ketenangan

Dari jendela mata dibuka
melihat janji-janji perjuangan
hayat mentafsirkan
dalam kehidupan
manusia dan api perjuangan

......Citra Delima

Membaca Buku Sejarah Madinah Dan Mekah

Tinggal 13 hari lagi, kami bertiga beranak akan berangkat ke Tanah Suci Mekah dan Madinah bagi menjalani ibadat umrah. Sebagai persiapan awal, kami membaca dua buah buku karangan Dr. Muhammad Ilyas Abdul Ghani berjadul "Sejarah Madinah" dan " sejarah Mekah". Ini adalah sebagai melengkapi diri untuk menghayati perjuangan Rasul SAW yang membuka dan memajukan kota Madinah dan Mekah. Apa yang lihat sekarang adalah hasil dari perjuangan Rasul SAW. Kalau dihayati dua buku sejarah ini dapatlah kita mengetahui bagaimana peritnya Rasul SAW menghadapi banyak dugaan dari orang kafir.

Buku ini juga ada menceritakan tempat-tempat yang bakal jameah umrah lawati semasa berada di sana, seperti sejarah masjid Nabawi, Makam Nabi SAW dan para sahabatnya, lain-lain masjid bersejarah, Jabal Uhud dengan sejarah perang Uhud, kabilah Ansar, sumur-sumur di Madinah dan banyak lagi dimuatkan dalam buku ini. Bagi di Mekah, digambarkan sejarah tempat dan masjid miqat ihram, kiswah kaabah, sumur zam-zam , bukit Shafa dan Marwa, mina, muzdalifah, arafah, masjid Haram dan kesah Gua Hira dan Gua Tsur.

Dengan membaca buku ini, kami berharap dapat menghayati apabila kita berada ditempat yang baik untuk kita berdoa dan menyampaikan doa-doa yang dikirimkan oleh sahabat-sahabat kami.

Kamis, 01 Juli 2010

Iman Dan Agama

" Iman dan Agama" sebagai harta yang sangat bernilai merupakan rahmat yang penting dari Allah S.W.T., untuk manusia. Nilainya melebihi harta yang lain di dunia. Kehilangan harta boleh diganti, tetapi kehilangan iman dan agama sebagai harta yang paling bernilai, tidak boleh dicari ganti. Semuga kita semua kekal dalam keimanan dan berada dalam agama yang diredai-Nya.

Jika kehilangan harta, jangan berduka
jika papa jangan kecewa
jika kehilangan harta boleh diperolehi dengan usaha
bukan hilang sebenarnya.
kehilangan sebenar adalah kehilangan iman dan agama
tidak boleh diganti darinya.

Renung-renungkan lah wahai Insan...

Rabu, 30 Juni 2010

Seorang Pengembara

Bukalah rahsia lemari hayat
dalam kembara
isikan hatimu yang hening
akan berkah izzah

Hikayat pribadimu hanya sebuah mimpi siang
sebelum terbitnya dirimu sejati

Bermimpi adalah berkomunikasi
antara nyata dan rahsia

Nyalakan api pesona untuk bersinar
di balik matamu
esuk secemerlang impian
yang berlabuh di dermaga takdir

Kamu pengembara dalam waktu
bermain ombak perubahan
fikiranmu tak mampu menduga
bak perahu tanpa lautan

Bangunlah dari ratapan diri
wajahmu redup
memaksa aku membaca tulisan uratmu
mencari makna hatimu
sebagai seorang pengembara.

....cetusan citra delima
Jun 2010

Selasa, 29 Juni 2010

MENGENALI HAKIKAT TAQARRAB

Apakah yang disebut taqarrab dengan Tuhan itu?

'Taqarrab' ialah perkataan Arab yang bererti mendekatkan diri atau mendampingkan diri dengan Allah SWT. Orang-orang mukmin digalakkan bertaqarrab dengan Tuhan, iaitu mengerjakan amal-amal soleh seperti solat lima waktu, puasa, zakat dan haji yang merupakan amalan wajib. Mereka juga digalakkan melakukan puasa sunat, bersedekah, berdoa dan beristighfar. Kesemua amalan ini dilakukan kerana Allah yang bertujuan untuk mendekatkan diri dan mendampingi Allah.

Bagi ahli sufi yang hidup dalam kebenaran Allah dan asik dengan cahaya makrifat-Nya, hati jiwanya sentiasa bertakwa dan bibir, serta hatinya sentiasa berzikir. Hanya Allah dalam hatinya. Inilah yang dikatakan oleh ahli Sufi: " Tiada di dalam hatinya melainkan Allah sahaja"

Tentang taqarrab ini ada hadis Nabi Muhammad SAW , riwayat Imam Bakhri yang bersumber daripada Muhammad bin Uthman daripada Khalid bin Mukhalid hingga kepada Abu Hurairah yang bermaksud: " Dan tiada mendekati hamba-Ku kepada Ku dengan suatu pekerjaan yang lebih Aku suka dari mengerjakan apa yang Aku fardukan(wajibkan) ke atasnya. Dan sentiasalah hamba-Ku mendekatkan dirinya kepada Ku dengan melakukan segala yang sunat hingga Aku pun mencintainya...."

Senin, 28 Juni 2010

Bercakap Dengan Bulan

Maafkan wahai bulan
kerana tidak sempat
untuk melihat gerhana pada dirimu
semalam

Mimpiku sering kesiangan
bila wajahmu ditutup

Bercakap dengan bulan
makna di sebalik gerhana
pada aku di bumi ini.

Sampaikan salamku wahai bulan
harap pagi tiba
embun membasahi kemboja
berdampingan dengan setia
membuka jendela
doa dan restuku pinta
akan bumi aman sentiasa

........Mohamed Tahir Shahdan
Persiaran Delima, Kluang

Minggu, 27 Juni 2010

Indahnya Hidup Bersyariat
Sebuah buku terbitan 'telaga biru' karangan Dato' Ismail Kamus dan Mohd. Azrul Azlen Ah. Hamid, adalah sebuah buku yang sesuai dibaca oleh semua gulongan. Isi kandungan adalah merupakan bimbingan hidup bertakwa bermula daripada lahirnya insan ke dunia ini.
Elok dijadikan buku rujukan untuk satu keluraga. Merupakan modul fardu ain diri, keluraga dan mesyarkat sepanjang hayat.
Teknik penyampaiannya ringkas dan tepat dalam bentuk carta, jadual dan rajah. Dilengkapkan dengan gambar yang jelas dan berwarna. Panduan doa, zikir boleh dibaca dan hafal dengan mudah.
Telah penat bekerja menguruskan rumah dan taman, tibanya masanya kami mencari ruang untuk santai menghilangkan penat. Hanya sebuah bangku kayu berbingkaikan besi, kami duduk dan bersantai mencari ilham. Kalau malam, melihat keindahan kejadian Allah dilangit tinggi, lihat bulan, bintang, awan dan pohon-pohon.
Lain-lain hiasan adalah tempayan lama dan beberapa pokok yang menenangkan apabila melihat kehijauan daunnya. Atasnya, kalau ada angin, tiga angklong berbunyi dengan irama yang sahdu dan riang. Disinilah ilham sajak tercentus dengan mudahnya. Sebatang pena dan senaskah buku catitan sentiasa berada di tangan.
Anggerik Harimau
Anggerik jenis epifit ini hidup liar di hutan dan ada juga di tanam sebagai tanaman hiasan dirumah. Bergelar "Bunga Puteri" dari keluraga Orchidacese. Jenis orkid yang terbesar di dunia oleh ciri-ciri yang ada pada bunganya mempunyai psendobulb dan akar udara.
Daun berbentuk lurus dan tersusun pada rakis yang besar dan tegap. Bunganya keluar dari pangkal rumpun mengandungi berpuluh-puluh kuntum, bunganya berwarna kuning berbintik coklat tua, 3 sepal dan 2 sepal. Pokok anggerik ini mengandungi alkoloid.
Terdapat satu rumpun di taman rumah kami, hanya menunggu musim berbunga. Dijangkakan dalam bulan Oktober hingga Disember.
Hasil Dari Taman Sendiri

Berbagai tanaman ada di tanam disekitar rumah walaupun kawasan terhad. Ada pokok yang hijau daunnya, ada sedikit yang ada mengeluarkan bunga. Jadi, takutkan bunga-bunga ini terkulai layau dan tiada yang membileknya, jadi tangkai bunga ini di kerat dan dijadikan jambangan yang tak seindah.

Itulah rutin hidup kami apabila balik kerumah sendiri pada tiap hujung minggu. Bunga yang layu ditaman, dipungut dan dilonggokkan menjadi bahan organan bersama daun dan rumput, bila reput dijadikan baja.

Hampir empat tahun sudah kami mengulangi rumah kediaman sendiri, dihari lain menumpang dirumah anak. Sampai bila agaknya begini? Itulah menjadi persoalan pada diri kami berdua.

Jumat, 25 Juni 2010

Membilang Hari Untuk Ke Tanah Suci

Tinggal 27 hari lagi, kami bersama isteri dan anak lelaki akan mengerja umrah di tanah suci. Hati ini tersentiasa dibayangkan akan lambaian kaabah . Teringat suara azan yang berkumandang pada setiap waktu solat. Akan berduyun-duyun manusia akan memasuki masjid Haram pada setiap masa dan waktu, walaupun waktu malam, siang, pagi bagi melakukan ibadah di rumah Allah. Ada yang melakukan tawab umrah, tawab sunnat yang sentiasa bergerak seperti arus di keliling kaabah.
Hasrat kami di kabulkan Allah, kerana setiap kali kami menlakukan tawab selamat tinggal, mohon Allah memberi rezki, kesihatan dan kelapangan untuk kami ziarahi pada setiap tahun. Sementara badan dan umur ketika ini, alhamdulilllah, jika terkabul kami akan ke tanah suci pada 24 Julai -4 Ogos 2010 ini. Doakan kami semua sihat dan selamat pergi dan selamat kembali ke Tanah air..

Rabu, 23 Juni 2010

SEINDAH TEMPAT DIHIASKAN

Keredaan Menerima Ujian.
Seminggu kita di beri percubaan dan ujian dari Allah SWT, kesakitan, kesusahan merupakan perkara biasa. Yang ditakuti adalah ujian dengan kesenangan dan kelekaan. Biasa manusia akan teruju apabila di uji dengan kesusahan, tetapi leka dan lalai dengan ujian kesenangan. Manusia biasanya akan insaf pabila di duga dengan penderitaan, tetapi leka dengan ujian kemewahan.

Sabtu, 19 Juni 2010

SAJAK SEMPENA HARI BAPA

Menangis Seorang Bapa

Seorang bapa
uban-ubannya dikelapa
menunjukkan usia
sedang sebak menangis
suatu pagi di hari bapa

menangis seorang bapa
mengenangkan anak-anak
yang telah lupa
tentang hari bapa.

Sebak rasa dihati bapa
menunggu ucapan anak
menyampaikan kata-kata
doa dan ingatan
kepadanya

Berlenangi air mata
dikelopak mata seorang bapa
tentang anak-anak yang leka
tanggungjawab kepada bapa.

Menangis seorang bapa
tetapi anak tetap bersuka ria
dengan hiburan
siang dan malam
lupa pada daratan
antara dunia dan neraka.

…….Mohamed Tahir bin Shahdan
Taman Delima, Kluang
20 Jun 2010

Minggu, 13 Juni 2010

PUISI KEZALIMAN ZIONIS

Sampai Bila Aku Bertanya

Setiap hari aku bertanya kepada pedang masa
tentang belati sejarah kezaliman manusia
yang menghiris kepedihan
ke paras saraf kepedihan
manusia menjadi umpan kedajalan
bergelora darah sifat kecelakaan

Semalam aku bertanya kepada gunung harapan
yang wajar menjadi benteng kezaliman
pada kuasa dan senjata.

Aku sering bertanya kepada dunia
yang berteriak ' hapuskan kezaliman'
memijak dan membakar bendera ancaman
membaling diri di jalanan
bantah sikap diam dan kebinatangan

Aku perlu bertanya kepada bulan
malam sunyi dan damaikan bumi Palestin
dari peluru dan bom-bom api
yang membunuh bayi-bayi.

Kemarin aku bertanya kepada smaudera
yang membawa misi kemanusiaan
diserang dengan keganasan
mengalir berdarah di lautan
untuk suapan anak-anak perang

Masih kau merancang canang
membuat ayah dan ibu
hilang mendakap anak kesayanga n
mengalir air mata dari kelopak kesedihan
mengapa tidak kau berikan tanah Palestin
aman dan damai

MOHAMED TAHIR SHAHDAN
Persiaran Citra, Johor Bahru

Berita Minggu Ahad 13 Jun 2010

Kamis, 10 Juni 2010

Citra Kenangan Di Waktu Senja

Menterjemah Kenangan

Menterjemah kenangan
pada jiwa perkasa
iman dan takwa
sebuah citra dirantai asalnya

Menterjemah kenangan
ditambat pada tali duka
menahan ronta rasa
dikuncikan ikatan
pada sebuah hakikat

Andai disimpan kenangan
'kan menghanturkan kehidupan
Andai dibelai kenangan
'kan mendewasakan kita

Menterjemah kenangan
dengan kewarasan
membuang segala duka

Menterjemah kenangan
dengan perasaan
kadang-kadang menangis kerananya

Yang lebih berani
melupakan kenangan pahit
mematangkan dengan akal
bukan dendam semata.

.....Citra Delima
Johor Bahru, Johor.

Minggu, 06 Juni 2010

Sajak Minggu Ini

Syukur

Alhamdulillah, hari ini ada tanda
mengapa aku bersyukur
kepada Mu
yang mengirim berita embun sejuk di sana
kekeringan menjelang dhuha.

Aku tersisih dari luka pengharapan
aku di lampar ke ruang perjanjian
bermalam dalam gelap
bermimpi dengan kesedihan
pada sungai-sungai yang mengalir air ke kuala
mengakis tebing-tebing repuh
menembusi ruang dan waktu

Aku akan terus berkelana
pada daun-daun kering
pada karang-karang terjal
pada mendung tanpa awan-awan
pada kegelapan tanpa api bercahaya

Syukur
aku dapat menghirup kemenangan
semerbak mawar di taman
sebutir embun membasah kelopak
segar berwarna
seluruh tubuhku
yang tak mungkin layu
hingga sinar mantari senja.

......Mohamed Tahir Shahdan
Kluang, Johor

Senin, 31 Mei 2010

Sajak Penyejuk Hati

Serangkap Sajak Penyejuk Hati

Rubb, kau berikan kami satu harapan
terhias dari ajenda hari ini
kami terima sepuluh jari
tersusun habis dari sabda nabi.

Kau duga kami dengan kehibaan
dari hamba mu terima ketentuan
agar pohon sabar meredup hidupku
mengambil kehijauan mulia mu.

Serangkap sajak penyejuk hati
bibir, lidah, kalbu dan hati seputih doa ini
bertalian panjang
bersimpul insaf
keranaa hamba ini seorang insan lemah berdiri
Engkau menguasai langit dan bumi....

Citra Delima

Selasa, 18 Mei 2010

Sajak Khas Untuk W.B. Rendra


Dari Mazhab Cinta Ke Mazhab Setia
kau tercipta untuku...
yang menyimpul seutas ikatan.......

di pamer ke muara pelamin
simfoni dua jiwa
gerbang harapan....
ada harapan yang pasti tiba
mahligai bahagia...

Citra Delima, Johor Bahru

Sabtu, 15 Mei 2010

SELAMAT HARI GURU

Anak Dan Menantuku Seorang Guru- Selamat Hari Guru
Selamat Hari Guru diucapakan kepada semua guru-guru yang pernah mengajar dari kecil hingga sekarang. Guru banyak memberi sumbangan dan pengorbanan mereka dalam bidang perguruaan, berkhidmat dan berjasa kepada negara dengan memberikan lebih banyak komitmen serta dedikasi dalam bidang pendidikan. Gulungan guru ini perlu dihargai kerana kegigihan mereka dalam memberi ilmu kepada anak banga seterusnya membentuk golongan pelapis menjadi insan yang berguna. Anak dan menantu ku adalah seorang guru. Semuga sumbangan mereka ini akan diberikan ganjaran di dunia dan akhirat. Selamat hari guru kepada semua guru di seluruh negara yang telah banyak memberikan sumbangan terhadap masyarakat.

Jumat, 14 Mei 2010

SAJAK SEPI

Sepinya Di Sini

Sepinya
di sini, sendiri
menunggu bila hujan tiba
tidak ada deraian kata
tidak ada gelak tawa

Sepinya
di sini, sendiri
menunggu gerimis tiba
tidak ada langkah
berjalan
tidak ada sentuhan
tidak basah badan dan tangan

Sepinya hari ini
tidak ada dendangan
menunggu angin berhembus
pada sejarahnya sendiri.

Sepinya hari ini
mungkin unggas liar sedang beraja
kelaparan
kebuluran
mencari siapa mangsa

ada burung-burung yang telah pergi
menyelam waktu-waktu meronakan warna
entah air mata, kepedihan
ketertindasan
pada jalan yang panjang lagi.

.........Citra Delima
Jumaat 14 Mei 2010, Johor Bahru

SAJAK

Cinta Yang Tidak Terlafaz

Cinta padanya: semerbak mawar
pada kelopaknya, mengamik memori
wangi menyusuk kalbu
tak terurai, walau kelopak merahnya gugur

cinta yang tidak terlafaz
kilauan mawar di embun pagi
yang dibisik pada naluari
gema pada angin berlari

cinta padanya, mengikut desiran nafas
risau hembusnya di bibir sabar
hidu wangi mawar waktu cinta harapan
yang malu-malu kesepian
untuk melafaz cinta
mengulir mengikut hari-hari
yang tak pernah sabar

kan dicelupkan cinta itu pada dada
genap hitungan malam dan fajar
maka selesailah cinta yang tidak terlafaz.

........Mohamed Tahir bin Shahdan
Persiaran Citra, Johor Bahru

Kamis, 13 Mei 2010

SAJAK

Berpuisi Di Taman Citra

Berpuisi di taman citra
kita semai kehijauan di persada indah
ketika tengadah di langit cahaya
penyair dengan puisinya
menyemai benih bersamanya.

berpuisi di taman citra
bersama kabus gerimis mengetuk jendela
yang hanyut di arus takdir
pada percikan air mata
membuih segala misteri duka.

Kan dijadikan lambang rindu dan mesra
ibarat tangkal segumpal tali
yang menakjubkan dan terlara
mengikat rahsia di lantera perjuangan kita.

Berpuisi di taman citra
disatukan jiwa nurani berkata
pada belukar resah
pada lengkingan didengar
pada tiap kutub dunia, dan
pada lengkok sungai dan jalan.

Berpuisi di taman citra
bagai kerawang
menenun awan dilangit indah.

.......Mohamed Tahir bin Shahdan
Persiaran Citra, Johor Bahru

SIKAP

Kuliah Blog Hari Ini

Diriwayatkan dari Asma'binti 'Umais r.a, katanya:"Baginda Rasul telah berkata kepadaku:"Tidakkah pernah aku ajarkan kepadamu kalimah yang boleh engkau baca ketika engkau ditimpa kesakitan? Bacalah Allah, Allahu Rabbi, lausyriku bihi syai'an (Allah , Allah Tuhanku, aku tidak akan menyekutukan sesuata dengan Nya."

Menurut riwayat yang lain ada disebut, ertinya:"Sesiapa ditimpa kegelisahan, penderitaan atau kesusahan lalu dia membaca: ' Allahu Rabbi', dan La syarika lah'. Allah akan melepaskannya dari semua itu".

Perhatikan madah pujangga ini:

Tidak akan ada kerisauan dalam jiwaku jika roh kami selamat
walaupun terpaksa kehilangan harta dan kekayaan
Harta boleh dicari kemuliaan boleh dikembalikan
sebab jiwa sudah dijaga oleh Allah dari kerosakan.

Senin, 03 Mei 2010

SAJAK UNTUK NADIA

Aku Dan Dia
( Buat Nadia FB)

Aku dan dia
mempersona dalam perasaan
bersanding di wajah igauan.

Aku dan dia
jelita di mahkota juita
melihat pancaran sinar sebiji intan
yang menerang hatiku
lalu aku akan tidur dalam kembara

Aku dan dia
mohon sebuah mimpi
dalam suasana yang bisu dan hening
tapi ada rindu
dalam bisikan khayalan
spontan dalam keghairahan
membina satu wajah senyuman
yang manis penuh kerahsiaan

……Citra Delima
Mei, 2010. Johor Bahru

SAJAK KHAS BUAT PENYAIR HJ. SHAPIAI

Membisikkan Sejarah Yang Hilang
( Buat Penyair Hj. Shapiai )

Antara dua tebing yang sentiasa bersama mencari muara
kau membisik sejauh mana kehilangan
berzikirlah, kerana sekarang pantai tinggal sejengkel.

Tangga lurus menuju sisa sinar usia
makin dingin di sana
tapi kau memercik air mawar ke penjuru tubuhku
membingkaikan kenangan senyuman
di luar daun pintu tegas gelisah
meraba-raba rahsia yang terbenam.

Mari kita mencungkil cemas dan kenangan
yang segera di potong badai sungai
mencangkul harapan sepasrah kerinduan
membisikkan sejarah yang hilang.

Semalam gerimis mengetuk jendela
bertanya angin, dimana tiupnya
sebuah rakit hanyut di samudra
yang kehilangan galah penggeraknya.

Hari-hari berkabung dengan diam
mengusap debu-debu yang merubungnya
setitit air segelas kopi hitam
yang terlarut dalam sebuah tarian.

………..Citra Delima
Johor Bahru

Jumat, 30 April 2010

KENANG-KENANGAN BERSAMA HJ.SHAPIAI

Bergambar sebagai kenanga hari-hari terakhir beliau bertugas

Penulis bersama Hj. Shapiai dan W.B. Rendra


Hj. Shapiai dengan Pena Yang Besarnya Apabila Menulis

Hari-Hari Terakhir Bersama Hj. Shapiai (Penulis Ternama PPJ).

Mula mengenali beliau dalam tahun 2007, semasa beliau bertugas sebagai Editor Kanan YWJ Citra Holdings S/B di Johor Baharu. Beliau adalah seorang pendidik dan telah bersara pada tahun tersebut.

Bersama beliau dalam setiap hari bertugas, berbincang tentang teknik penulis sajak dengan beliau. Pada akhir tahun 2007, beliau menerbitkan antologi puisi sempena 50 tahun kemerdekaan bertajuk "Manggar-Manggar Kemerdekaan", disini beliau menyuntik semangat saya dengan memilih dua buah sajak bertajuk "anak-anak tani" dan Merdeka!Merdeka!Merdeka!. Saya mula giat menulis sehingga kini telah dua belas buah sajak telah disiarkan di Berita Harian, Dewan Sastera dan beberapa buku antologi sajak.

Beliau sering mengadakan bengkel sajak dalam perbualan harian di pejabat atau di kedai minuman. Cara beliau memang berlainan dari penyajak-penyajak yang lain. Banyak kata-kata dan bahasa sajak banyak bentuk menyindir dan fokas nya adalah luas pengertian.

Dengan kehilangan beliau dari tempat bertugas, saya masih menghubungi beliau melalui email, facebook dan blog bagi mengedit sajak-sajak saya.

Beliau merupakan penyair ternama dalam Persatuan Penulis Johor, sepanjang pergaulan saya dengan beliau, saya tafsirkan bahawa beliau seorang yang jujur mendidik, tidak lokek ilmu yang ada pada dirinya. Memandu saya dengan sikap terbuka dalam penulisan.

Semuga beliau sentiasa sihat dan selamat, akan bantu kami menulis dari masa ke masa. Pada 8 - 19 Mei, 2010 beliau berangkat ke Mekah bagi menunaikan ibadat Umrah. Selamat pergi dan kembali ke tanah air.

Selamat maju jaya dari saya ...

Kamis, 22 April 2010

Rabu, 21 April 2010

RENUNGAN UNTUK ANAK-ANAKKU

Renungan Untuk Anak-anakku

Anak-anak adalah ujian buat ibu bapa di dunia ini selain dari harta dan kekayaan yang di nekmati.

Semua anak-anak yang ku lahirkan telah pun membesar dan sebahagian telah pun berumahtangga. Semua anak-anak ku telah pun kuberi peluang untuk belajar dengan secukupnya mengikut kemampuannya. Dari empat beradik, tiga nya telah berumahtanggan yang kini telah melahirkan seramai sembilan orang cucu. Hanya yang satu lagi dalam taraf pertunangan, yang mana akan di ijabkabulkan pada tahun 2011 mendatang.

Minggu lalu, seluruh ahli keluraga ku sibuk dengan kematian atuknya kembali ke rahmatullah. Seluruh anak-anak dan cucu-cucuku hadir menziarahi jenazah atuknya hingga kekuburan. Aku pula sibuk menguruskan hal-hal jenazah, apa yang ku bantu keluraga mertuakan,aku bantu dengan keikhlasan.

Dua hari selepas itu, anak kedua ku melahirkan cucuku yang kesembilan, seolah-olah menggantikan kesedihan keluraga kami. Dulu tahun 1986, terjadi juga perkara seumpama ini, ketika ibuanda sendiri kembali ke Rahmatullah, esuknya lahir cucu-ku pertama. Ini satu persoalan dalam benakku?

Sebagai ibu dan bapa yang kini menjangkau umur 61 tahun dan isteri 58 tahun, apakah dengan peristiwa yang aku alami ini di fahami oleh anak-anak sekarang?
Kesah emak atau bapa yang tinggal keseorangan apabila salah seorang meninggal dunia. Apakah tanggungjawab anak-anak sekarang boleh membuat bakti kepada ibu atau bapa setelah ia meninggal dunia?

Disini ingin kami mempaparkan antara perkara yang sewajarnya seorang anak apabila ada kematian di kalangan ibubapanya.

1. Urusan sebaik mungkin ketika bapa atau ibu menghadapi saat kematian sepertimana panduan dalam blog sebelum ini.

2. Pastikan segala urusan jenazah dilaksanakan sebaik mungkin dimana kematian berlaku.

3. Ikuti contoh tauladan yang bapa buat selama ini kepada kematian yang berlaku pada atuk-atuk, jiran tetangga dan sahabat.

4. Jaga dan uruskan sebaik yang boleh jika ada hal-hal dunia, seperti rumah, kereta tanpa berselisih faham antara adik beradik. Cari dan pilih jalan yang tidak mengecil hati antara kamu semua.

5. Jaga ibu atau bapa yang tinggal keseorangan, senangkan hatinya selagi ada hayat umurnya. Jangan berselisih faham bagi menjaga ibu atau bapa yang tinggal keseorangan.

6. Ziarahi kubur nya semampu yang boleh, bergantung kepada kedaan masa dan waktu. Ikuti langkah ibu dan bapa sekarang ini yang menziarahi kekuburan atuk-atuk kamu.

7. Faktor yang penting, jangan berselisih faham antara adik beradik, kerana jika berlaku putusnya saliturahim antara kamu, ibubapa di kubur yang mendapat seksa.

8. Banyakkan amal ibadat kepada Allah mulai sekarang, kerana pada bila-bila masa sahaja kamu akan menghadapi kematian sama ada bapa atau ibu sendiri.

9. Banyakkan sedekah bacaaan Al-Quran , sedekah jariah, amalan bakti kepada mesyarakat, surau dan masjid sebagai balasan pahalanya di sedekahkan kepada arwah-arwah.

Diari-2010-04

Program TV9 ‘Tanya Ustaz’ Antara Adat dan Syarak Hal Kematian.

Khamis 22 April, 2010, saya terpanggil untuk menulis di blog ini tujuan menyampaikan beberapa isu antara adat dan syarak dalam bab menghadapi kematian. Ini antara perkara sebagai panduan untuk sesorang yang sihat untuk menghadapi ahli keluraga atau sahabat handai yang sedang menghadapi saat kematian.

1. Sekiranya atau secantiknya, hadapi tubuh orang yang sedang nazak kearah kablat atau mengiringkan diri dan wajahnya ke arah kablat.

2. Bisik di telinganya dengan perkataan yang paling baik “ Lahillah Halliallah” beberapa kali dengan nada yang lembut dan mudah di dengari.

3. Bacaan surah yasin dengan sebaik-baik tertip bacaannya.

4. Jangan tatapi dengan tangisan, sekadar bersedih dan linangan airmata sahaja.

5. Setelah nazak berakhir dengan kematian, tutup mata dan mulutnya rapat-rapat. Di ikat di dagu ke kepada dengan kain putih bersih. Lembutkan anggota sendi nya, bersihkan bahagian-bahagian tertentu,bagi mengelakkan sebarang bau yang tidak menyenangkan ketika orang menziarahi dan di rapatkan tangannya ke bahagian hadapan seperti orang sedang bersolat. Bubuh benda yang berat di bahagian perutnya bagi mengelakkan kembung. Tutup seluruh anggota jenazah dengan kain yang bersih.

6. Semasa menanti untuk di mandikan, dikafankan dan di solatkan, orang ramai hendaklah sedekahkan dengan bacaan ayat seperti Fatihah, selawat nabi, Ayat Al-ikhlas dan zikir.

Selepas kematian berlaku, 4 perkara perlu disegerakan oleh warisnya atau ahli qariah kawasannya. Di mana si mati itu meninggal , disitu sewajarnya tanah perkuburan yang berhampiran di kebumikan.

1. Memandikan jenazah
2. Mengkafankan jenazah
3. Mensolatkan jenazah
4. Kebumikan jenazah

Bersambung……

Senin, 19 April 2010

Diari- 2010-03

Selepas Lima Hari Bapa Mertuaku Meninggal dunia.

Hari ini sudah lima hari bapa mertuaku meninggal dunia. Apa yang dapat aku ungkapkan dalam blog ini, bahawa bapa mertuaku adalah seorang yang penyayang, sayang kepada anak-anak dan isterinya, tidak pernah aku dengar dia menyatakan tentang kelemahan anak-anak dan menantunya. Segalanya dipuji dengan penoh keikhlasan. Kepada sahabat handai, jirin tetangga semuanya memuji beliau semasa hayatnya.

Dengan sifat seumpama itulah, maka apa yang aku saksikan dengan mata kepalaku sendiri bertapa mudah nya beliau menghimbus nafasnya yang terakhir dalam tidur yang damai. Allah SWT tidak menyusahkan anak-anak nya dan isterinya. Dia pergi dengan tenang di kediaman kekal.

Pada Jumaat 16 April 2010, tarikh kematiannya, kami sekeluraga redha dengan pemergiannya dengan jangka umur 87 tahun. Menghimbus nafas terakhir dalam tidur yang lina di samping isteri nya tersayang.

Segala pengurusan jenazahnya berjalan dengan lancar dan teratur. Kami sempurnakan mandi dan mengkafankan di rumah sakit dan jam 9.30 pagi di bawa jenazah nya ke rumah kediaman untuk di ziarahi oleh anak cucu cecit dan sahabatnya. Jam 10.30 pagi jenazah di sembayangkan dan kebumikan sehingga selesai jam 12.00 tengahari. Cucua ketika itu sungguh redup dan nyaman sekali.

Semasa jenazahnya dirumah, ramai juga jiran dan ahli qariah surau membaca tahlil untuk arwah sebelum di sembayangkan.

Selepas waktu asar, kami sekeluarga mengadakan majlis tahlil arwah, ramai yang menghadiri majlis tersebut.

Dengan ini, diriku ini telah berjaya menjalankan amanah arwah bapa ku dalam mengandalikan semua tanggunjawab aku sebagai anak, iaitu kepada ayahanda dan bonda sendiri, ayahanda dan bonda mertua sendiri, mak-mak suadara sebelah diriku dan isteri Ku semuanya telah meninggal dunia. Kini tibanya masanya diri sendiri membuat persiapan untuk mati. Usia ku kini menjangkau 61 tahun, dan dikurniakan empat anak dan sembilan cucu. Sebagai seorang yang beriman kepada Allah dan Rasul, maka mengingati mati adalah satu kewajiban. Dengan mengingati mati, maka kita akan sentiasa ingat pada setiap perkara yang kita lakukan. Kalau beramal, ibaratkan kita akan mati esuknya. Amin

Sabtu, 17 April 2010

Al-Fatihah Buat Allahyarham Bapa Mertua Ku

PERJALANAN MENUJU KEDAMAIAN
( Al-Fatihah Buat Allahyarham Bapa Mertuaku)

Ketika dalam mimpi subuh yang dingin
semacam debu mencari fajar
pada musim kedinginan
berduyun menuju ke gerbang perjalanan
duka mengilau dengan airmata

perjalanan menuju kedamaian
retak tanah yang keusangan
mengalir air dari pintu-pintu usia
yang menuju keheningan ruang

mula dan akhirnya tempat kediaman
kenangan dalam lambaran catatan harian
yang hilang percakapan
hidup hanya satu harapan.

Pada subuh jumaat
mengikut bayangan yang memutih
warna-warna lambang kesucian hati
ketika perjalanan terakhir

subuh itu mengunyah ayat dan kalimah
menghazam soalan satu persatu
jadi letih dengan amarahnya
yang mengetuk kesunyian hayat.

Sayu dan pilu meresap urat-urat penawar
daun akan berdesir menerbit lagu kerinduan
mendinginkan hati dengan lamuman
pada pematang kenangan yang menghambat
segala keresahan

……….Mohamed Tahir bin Shahdan
Batu Pahat.
16 April, 2010

Senin, 12 April 2010

SAJAK

CUBA-CUBA FIKIRKAN

Aku cuba membaca pada urat daun
bicara tentang warna pohon
pada akar dan jari-jemari menyentuh tanah
yang biasanya mencari baja penghidupan

Aku cuba membaca pada banir
menjadi pemegang keteguhan harapan
pada pohon-pohon membesar
tetap menyerah pada tanah

Aku cuba membaca warna tanah
yang meminjamkan tubuhnya pada pohon itu
menagihkan kandungannya pada kelahiran
hingga tua usia menceritakan waktu

Aku cuba membaca warna hati
warna merah mengalirkan darah
menghidupkan
daun,banir dan sebidang tanah penghidupan.

Biarlah semua warna menagihkan
kandungannya
pada kelahiran kita
dari rahim tanah hitam
titis pada wujudnya alam

......Mohamed Tahir bin Shahdan
Persiaran Citra Delima, Kluang

( Berita Minggu Ahad 11 April, 2010)

Selasa, 06 April 2010

Kembalinya Seorang Pendakwah Antarabangsa


Habib Abdul Qadir Al-Saqqaff
Pada malam 5 April 2010, satu pengumuman di buat di Majlis zikir Al-Hasma Husna di Masjid Wadi Hassan, Johor Bahru. Minta kita semua mendoakan dan solat ghaib jenazah atas kembalinya ke Rahmatuallah seorang pendakwah antarabangsa Habib Abdul Qadir Al-Saqqaff di Jeddah dan disemadikan di Mekkah pada 4 April, 2010.
Beliau adalah seorang yang digelar orang alim dan pendakwah yang begitu hebat di peringkat antarabangsa. Al-Fatihah. Semoga rohnya ditempatkan di sisi orang-orang soleh.


Jumat, 02 April 2010

Sebatang Pena Melukir Warna

Sebatang pena melukir warna
di pagi yang redup urna
membisik kenangan
pada bunga-bunga

Sebatang pena melukir warna
dengan suara bisa berbahasa
melukis warna neraka
dalam laut gelombang dendam
disimpan di dada terpendam

Sebatang pena melukir warna
melakar merah ladang terbakar
yang tidak terpadam selaut sabar

Sebatang pena melukir warna
mengalun lagu sebuah tangisan
melodi dicipta kehampaan
mengerti warna seorang insan

Kuselit sebatang pena melukir warna
pada dada persuratan
kalau bahasa diletak di bendang
datang pendeta menyair bahasa
datang pohon berbahasa bunga
dengan bahasa dan warna santunnya.


………Mohamed Tahir bin Shahdan
Persiaran Citra, Johor Bahru

Rabu, 31 Maret 2010

GAMBAR SEMASA LAWATAN KE SURABAYA

Gambar Kenangan Semasa Berada Di Surabaya, Indonesia

Merchu Tanda Ke Bukit Batu, Malang
Dihalaman Tempat Lawatan Di Kota Batu, Malang
Mengikuti Kursus Masakan di Malang
Sebuah Kebun Bunga-Bunga Di Tanah Tinggi, Kota Batu
Di sebuah Kedai Makan Di Kota Malang.

Pada Tahun 2005, kami berpeluang melawat Kota Surabaya, Indonesia. Mengikuti lawatan belajar anjuran Jabatan Pertanian Negeri Johor. Di paparkan sebahagian gambar sebagai kenangan berada di Malang dan Kota Batu, satu daerah Surabaya

Senin, 29 Maret 2010

SURAU ITTIHAD MARIAM

Gambar-Gambar Di Sekitar Sambutan Maulidur Rasul SAW
Surau Ittihad Mariam, Johor Bahru Tahun 2010H

Penceramah Undangan Ust. Hj. Zamihan Mat Zain Al-Ghari ( JAKIM)
Penulis Sedang Menyampaikan Ucapan Alu-aluan

Sebahagian Dari Qariah Wanita Sedang Menikmati Jamuan

Yg. Bhg. Datin Zaini (Isteri Kepada YBM Dato' Penasihat Surau)

Sebahagian Qariah kaum Lelaki
Pada 28 Mac 2010, bersamaan 12 Rabiulakhir 1431, Surau Ittihad Mariam, Johor Bahru telah mengadakan majlis Sambutan Maulidur Rasul SAW. Di adakan di perkarangan Surau dan mendapat sambutan yang menggalakkan. Penceramah Undangan adalah Ust. Hj. Zamihan bin Mat Zain Al-Ghari dari JAKIM, Putrajaya.
Turut hadir di majlis ini adalah YBM Dato' Ungku Mohd. Yusoff bin Abdul Rahman dan Datin merupakan seorang penasihat Surau Ittihad Mariam. Juga YB Dato' Imam Mahat, Imam Masjid Sultan Abu Bakar, Johor Bahru.
Kepada hadirian dan hadirat serta dif-dif jemputan, kami barisan jawatankuasa mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih. Kepada penderma-penderma yang tidak saya senaraikan dalam blog ini, diucapakan terima kasih atas sumbangan bagi menjayakan majlis ini.

Jumat, 26 Maret 2010

CERITA-CERITA SAHAJA

Ini adalah satu cerita yang diterima dari orang yang telah berpoligami. Dia menyatakan bahawa erti rumahtangga sebenarnya adalah ibarat cerita yang di paparkan ini.

Kalau rumah satu tiang adalah dikata seperti rumah beruk, rumah dua tiang adalah seperti batu nisan dikuburan , rumah tiga tiang dikatakan sebagi tungku dapor yang di atas periuk. Yang benar-benar rumah adalah adalah yang ada empat tiang, barulah lengkap untuk di buat bumbungnya, dinding dan lain-lain nya.

Tiang yang di maksudkan adalah isteri.
Begitulah ceritanya.
Mari kita renungkan bersama.
Diari 2010-03 - Sambutan Maulidur Rasul SAW

Pada 28 Mac 2010, surau kami akan mengadakan majlis sambutan maulidur rasul SAW. Penceramah undangan adalah Yg. Bhg. Ustas Hj. Zamihan bin Mat Zain Al-Ghari dari Institut Latihan Islam Malaysia ( ILIM) Putrajaya.

Surau kami memang bertuah mendapatkan seorang Penasihat yang bermurah hari, sehinggakan keseluruhan belanja makan minum pada malam itu di tanggungnya. Adalah dijangkakan 300 – 400 orang akan hadir pada malam tersebut.

Manakala khemah dan alat peralatan berkaitan juga di tanggung oleh seorang peniaga yang bakal menjadi ahli quariah surau kami. Empat buat knoppi yang yang boleh memuatkan 200 orang akan di dirikan di perkarangan surau kami.

Kami juga mendapat kerjasama dari penduduk di sekitar surau, pungutan derma ikhlas di jalankan. Biasanya kutipan boleh menampung lain-lain perbelanjaa yang lain bagi tujuan majlis ini.

Peranan dan kerjasama dari barisan jawatankuasa juga amat memberangsangkan. Bersedia menerima tugas yang di amanahkan pada hari tersebut. Dari kerja-kerja memgemas surau hinggalah menghantar surat siaran diuruskan oleh jawatankuasa.

Sekarang ini, kami sedang berusaha untuk mendapatkan seberapa ramai yang hadir ke majlis ini. Ini adalah kerana penceramah yang kami undang bukanlah sebarang orang. Terkenal juga orangnya, teutama di Johor Bahru. Yang penting nya adalah dapat kita sedikit ilmu yang bakal kita amalkan sempena sambutan maulidur rasul.

Kami menjemput semua kaum muslimin dan muslimat hadir ke surau kami di alamat Jalan Dato’ Setia, Johor Bahru.

Kamis, 25 Maret 2010

Diari 2010 – 02 - Kematian

Menziarah dan membantu menguruskan jenazah adalah satu kebiasaan buat diri saya. Kalau tiada siapa waris atau kenalan tiada membantu pemandi jenazah, saya tampil bagi membantunya dari memandi, mengapan, solat dan seterusnya dikembumikan.

Kerja-kerja ini adalah warisan dari Allahyarham ayah saya yang bertugas sepenuh masa semasa hayatnya. Saya di ajar dari bangku sekolah hinggalah kedewasa. Juga dijadikan sebagai teman bagi membantu kerja-kerja mengurus jenazah.

Kalau anda sentiasa menziarahi atas kematian, maka hidup anda setiap hari akan sentiasa ingatkan mati. Bak kata orang, orang yang bijak adalah orang sentiasa mengingati mati.

Satu ketika, keanehan berlaku pada diri saya tentang hal-hal menguruskan jenazah. Selepas dimandi, di kapan, di solat dan akhirnya di kuburan. Satu diolag telah berlaku pada diri saya dengan jenazah ketika hendak di turunkan jenazah ke liang lahat.

Biasanya, sebelum di turunkan jenazah ke liang hahat, saya akan membuka kembali kain kapan yang di ikat pada jenazah. Membuka bahagian mukanya dan memalingkan ke arah kiblat. Di hidukan sekepal tanah di bahagian mukanya sebelum di tutup atau ditambus dengan tanah.

Bagaikan di rasakan satu dialog berlaku antara saya dengan simati ketika itu.
“Assalam Mualaikum Tuan Haji, terima kasih atas kerja-kerja menguruskan kami hingga ke liang lahat” suara nya terdengar ditelinga saya.

“Mualaikumusalam….” Jawapan dalam hatiku ketika itu.

“ Dimana saya sekarang? Tanya sekali lagi.

“ Anda sedang kami semadikan ke alam barazah, anda telah di panggil oleh Allah untuk bertemu kembali kepada Nya” jelas ku dengan nada berbisik-bisik. Mungkin orang lain tidak mendengarnya.

“ Adakah isteri dan anak-anakku ada menghantar sama di kuburan?” tanya nya kali ini dan matanya seolah-olah mencari-mencari nya.

“ Alhamdullahi, semuanya ada tuan, semuanya sedang berdukacita atas pemerginan tuan” kata ku membisik ketelinganya, agar kedaannya tenang. Tidak dapat dilihat atau di dengari orang ramai.

Hati saya mula terasa satu macam hendak melayan percakapannya. Bisikan semakin kencang hendak bertanya bermacam-macam soalan hal-hal yang di tinggalkan.

“ Tuan Haji, doakan saya agar tenang menghadapi soalan-soalan dari malikat”
Katanya sambil memejamkan mata dan terus tidak berkata-kata lagi.

“ Al-Fatihah…” tercentus suara ku di hadapan orang ramai. Maka ramailah orang sedekahkan Al-Fatihah di kala itu.

Oleh kerana banyak dan kuatnya ayat Fatihah, saya terkejut bangun dari mimpiku. Dikala itu, tahrim sedang di baca dari surau. Saya bingkas bangun dari tidur dan beristifar panjang ..

Oh! Kata hati kecilku. Rupa saya bermimpi. Memang setiap malam sebelum tidur , saya mendoakan agar saya di matikan dengan kedaan sempurna hendaknya. Kerana dalam tidur itu, kita dimatikan sementara kala itu. Kalau kita bangun esoknya, itulah tandanya kita di beri tambah umur kita . Saya tuliskan ini hanya untuk kesedaran diri saya sahaja, mudah-mudahan Allah terima doa kita.